Sukses menjadi pengusaha budidaya ikan lele buah dari kesabaran

Jan 18, 2018
Sukses menjadi pengusaha budidaya ikan lele buah dari kesabaran

IMG-20171215-WA0012.

Tapteng | suarasumut.com  –  Suwandi pengusaha budidaya ikan lele kini menjadi sukses hanya bermodalkan pas-pas an, dan semangat usaha.

Dengan tekadnya, warga Desa Parjalihotan Baru, Kelurahan Pinangsori, Kecamatan Pinangsori ini mengakui sudah mempunyai sebanyak 50 kolam ikan lele terhitung sejak awal dimulai usahanya tahun 2011.

“Awalnya, modal cuma pas-passan, dengan penuh keyakinan kerja, hasilnya begitu lumayan untuk bisa diputar-putar hingga ke perawatan pembibitan,” kata Suwandi saat di lokasi ternaknya, Sabtu (17/12/2017).

Menurutnya, berwirausaha memang dibutuhkan perjuangan yang besar, telaten dan kesabaran yang menjadi kunci sukses dimasa yang akan datang.

“Selama lima tahun itu, saya tetap mencoba berjuang walau terkadang gagal,” kisahnya.

Sebagai bahan bantuan pengetahuan dalam usahanya itu, akhirnya kata Suwandi banyak belajar dari buku budidaya ikan lele. “Saya banyak belajar dari buku budidaya ternak lele itu,” sebutnya.

Dari segi hasil, ia mengatakan, penjualan anak ikan lele itu bisa mencapai 3 ratus ribu benih lele dan semua habis dikirim ke luar kota.

“Paling ditinggalkan cuma beberapa ribulah disini buat komsumsi, yang dijual ke luar kota itu maksimal usia 1 bulan, terkadang kita juga masih kekurangan bibit, karena bibit diborong terus,” ujarnya.

Sebagai pengangkut berupa alat transportasi hasil ternaknya peternak ini mengaku belum mempunyai kendaraan berupa roda tiga. “Harapan kami ini bisa tercapai nanti,” pinta Suwandi.(ph/ss-tt)

Dinas Perikanan Lepas 18 Ribu Benih Ikan Nila dan Ikan Mas ke Danau Bungara Singkil Aceh

SINGKIL -Dinas Perikanan Aceh Singkil melepas bibit ikan di Danau Bungara, Kecamatan Kota Baharu, Kamis (14/12/2017).

Total ada 18 ribu benih ikan yang dilepas di danau yang melejit namanya pascafestival mengayuh bangki (sampan) tersebut.

Tebar bibit ikan nila di singkil aceh
Kepala Dinas Perikanan Aceh Singkil, Ir Ismed Taufiq mengatakan, ada dua jenis ikan yang ditabur.

Masing-masing ikan nila sebanyak 16 ribu ekor dan ikan emas sebanyak dua ribu ekor.

Menurut Ismed, bibit tidak dibeli tapi diambil dari Balai Benih Ikan (BBI) di Kecamatan Gunung Meriah.

BBI tersebut mampu memproduksi benih ikan sebanyak 200 ribu per tahun.

Ismed mengingatkan warga tidak menangkap ikan secara ilegal di Danau Bungara. Agar benih ikan yang ditabur beser sehingga memberikan keuntungan bagi warga setempat.

Restoking ikan turut dilakukan Kapolsek Kota Baharu, muspika, kepala desa serta warga setempat.(*) Sumber : Dede rosadi / Serambinews.com

Artikel Menarik Lainnya :

Faktor Pemicu Kanibalisme Ikan Lele

Ikan lele merupakan ikan yang bersifat kanibal, dari sekian banyak jenis ikan lele hampir dapat dipastikan bahwa semua jenis ikan lele tersebut adalah kanibal. Sifat tersebut merupakan...

Pemkab Sijunjung Bantu Bibit Ikan Nila Untuk Rumah Tangga Miskin

Untuk mendorong peningkatan ekonomi masyarakat yang tergolong kurang mampu di wilayahnya, Pemerintah Kabupaten Sijunjung, Sumatera Barat, menyalurkan bantuan bibit ikan nila untuk rumah tangga miskin (RTM). Plt,...

Budidaya Ikan Nila Srikandi di Kabupaten Cirebon

Ikan nila Srikandi dikembangkan oleh Balai Penelitian Pemulian Ikan Sukamandi, Badan Litbang Kelautan dan Perikanan sebagai respon atas banyaknya lahan terlantar di Pantai Utara Jawa akbat intrusi...

Daftar Obat Ikan Yang Sudah Teregister di DJPB

Dalam budidaya ikan air tawar, kadang kita memerlukan berbagai obat obatan untuk keperluan tertentu, misalnya untuk penyembuhan penyakit, menambah nafsu makan, mempercepat pertumbuhan, dll. Sering kali banyak...