Pringsewu lampung Incar pasaran ekspor ikan patin ke timur tengah

Feb 03, 2019
Pringsewu lampung Incar pasaran ekspor ikan patin ke timur tengah

PRINGSEWU – Budidaya ikan patin di Kabupaten Pringsewu berprospek menjanjikan.

ikan-patin-pringsewu

Pasalnya, pangsa pasar untuk jenis ikan air tawar ini semakin luas untuk ekspor ke manca negara.

Wakil Bupati Pringsewu Fauzi mengatakan, produksi ikan patin di kabupaten setempat mencapai 685 ton kurun 2018.

Sebanyak 505 ton diantaranya dipanen dari Pekon Lugusari, Kecamatan Pagelaran.

“Itu ditopang potensi lahan budidaya ikan di Kabupaten Pringsewu luasnya mencapai 1070, 32 hektare tersebar di seluruh kecematan”.

“Kecamatan Pagelaran sebagai minapolitannya Kabupaten Pringsewu,” ujar Fauzi, Kamis (17/1/2019).

Kepala Dinas Perikanan Pringsewu M Jusuf menambahka, dari total potensi lahan budidaya ikan, baru termanfaatkan hanya 519, 35 hektare.

Luas lahan ini memproduksi ikan budidaya air tawar sebanyak 8.129 ton selama 2018 lalu.

“Dari produksi tersebut, ikan patin mencapai 8,42 persen (685 ton)”.

Jusuf tak menampik, budidaya perikanan masih dipandang usaha yang berisiko tinggi bagi masyarakat Pringsewu.

Alhasil, kucuran dana untuk usaha perikanan masih sangat minim.

Padahal, ada satu perusahaan di Lampung siap menampung berapapun jumlah produksi ikan patin melalui sistim kemitraan.

Tim Pengembangan Bisnis PT CP Prima Muhammad Taufik menerangkan, pihaknya tidak hanya memasarkan patin di skala nasional.

Untuk pasar lokal dipasarkan melalui retail modern. sumber : tribunlampung.com

Wow tingkatkan minat investasi di bidang budidaya perikanan KKP Siapkan prodak asuransi ikan nila dan patin

Mar 23, 2018
Wow tingkatkan minat investasi di bidang budidaya perikanan KKP Siapkan prodak asuransi ikan nila dan patin

Ikan-Mujair

KKPNews, Jakarta – Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) bersama Asosiasi Asuransi Umum Indonesia dan Sekolah Tinggi Manajemen Asuransi Trisakti (STMA Trisakti) baru-baru ini melakukan focus group discussion (FGD) untuk menyiapkan produk asuransi budidaya ikan. Adapun jenis budidaya ikan yang akan diasuransikan yakni bandeng, nila, dan patin.

 

Direktur Eksekutif AAUI Dody AS Dalimunthe mengungkapkan, tahun 2018 KKP menargetkan cakupan asuransi budidaya ikan mencapai 5.000 hektare. Di tahun 2017, luas lahan budidaya ikan yang sudah diasuransikan mencapai 3.300 hektare. “Yang 3.300 hektare itu berasal dari budidaya udang saja,” jelas Dody, Kamis (1/3).

 

Kendala sebelumnya, perusahaan asuransi umum masih takut untuk terlibat dalam asuransi budidaya udang. Tercatat hanya ada 8 perusahaan asuransi yang mengambil peluang tersebut.

 

Oleh karena itu, KKP dan AAUI meminta kepada STMA Trisakti untuk melakukan survey dan riset terhadap risiko dan peluang dari asuransi budidaya bandeng, nila, dan patin tersebut

budidaya ikan patin di kolam terpal

“AAUI minta terlibat dalam proses riset tersebut. Pengalaman saat udang tahun lalu karena tidak ada survey banyak perusahaan asuransi yang takut,” jelas Dody.

 

Ke depan, skema perlindungan bagi budidaya bandeng, nila, dan patin akan dilakukan sama seperti budidaya udang, yakni dengan ko-asuransi. Setelah riset yang dilakukan STMA Trisakti selesai, akan ada tahapan perumusan terkait bagaimana cakupannya, risiko, termasuk premi yang harus dibayarkan oleh pembudidaya bandeng, nila, dan patin. (AFN)

Mentri Susi Pudjiastuti dorong masyarakat Papua untuk budidaya ikan lele sistem bioflok

Mar 22, 2018
Mentri Susi Pudjiastuti dorong masyarakat Papua untuk budidaya ikan lele sistem bioflok

0.13531300-1519726877-830-556

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) konsisten untuk meningkatkan kecukupan gizi dan mendorong perekonomian masyarakat di Provinsi Papua.  Komitmen tersebut diwujudkan dengan pembangunan sektor perikanan melalui berbagai kegiatan usaha di antaranya di bidang perikanan budi daya, seperti dukungan usaha budi daya lele sistem bioflok dan pakan ikan mandiri.

 1003029_175299535982365_80078828_n

 

“Sudah lama saya meminta kepada Dirjen Budidaya untuk mengembangkan lele bioflok di Papua. Kenapa saya prioritaskan karena daerah Papua termasuk yang kekurangan sumber protein,” ujar Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti dalam siaran pers, Rabu (21/3).

 

Susi menghadiri panen lele bersama di Unit Pembenihan Rakyat (UPR) Ikan Lele Onomi Hawai, Distrik Sentani, Kabupaten Jayapura, Ahad (18/3). Hadir pula dalam panen ini Pjs Gubernur Papua, Mayjend TNI (Purn) Soedarmo.

Sebagai informasi, lele bioflok yang dipanen tersebut adalah bantuan Direktorat Jenderal Perikanan Budidaya (DJPB) melalui Balai Besar Pengembangan Budidaya Air Tawar (BBPBAT) pada tahun 2017 lalu.

terpal_kolam_bundar_bioflok

Kolamterpal.com

Bantuan tersebut diberikan dalam dua paket yang masing-masing terdiri atas delapan lubang. Masing-masing lubang berisi 3.000 ekor lele dengan ukuran 7-8 cm.

Guna mendukung keberhasilan budi daya tersebut, pemerintah melengkapi bantuan dengan empat ton pakan ikan berikut peralatan penunjang, seperti pompa, blower, dan genset 1.000 KPA.

 

Bantuan tersebut bernilai total Rp 390 juta. Tak hanya bantuan permodalan, pemerintah juga memberikan pendampingan selama tiga minggu kepada pembudi daya dan menyediakan konsultasi yang dapat dilakukan terus-menerus.

Sejak diberikan pada November 2017 lalu hingga hari ini, 16 lubang lele bioflok bantuan tersebut sudah dipanen. Masing-masing lubang menghasilkan lima ton lele dengan ukuran 5-6 ekor per kg.

Upaya KKP mendorong pengembangan budi daya lele sistem bioflok di Papua bukan tanpa alasan. Menteri Susi berharap, dengan teknologi budidaya ini, produksi ikan yang diperoleh dapat berlipat sehingga bisa menjadi pemasok ikan di wilayah Papua. Banyaknya masyarakat yang dapat terlibat juga menjadi pertimbangan.

Bioflok ini bisa dilakukan oleh ibu-ibu rumah tangga. Selain kelompok pembudi daya ataupun koperasi, sebenarnya masyarakat bisa menerapkan ini.

Tingkatkan hasil budidaya ikan dengan Manfaatkan limbah sawit sebagai pakan alternatif

Mar 21, 2018
Tingkatkan hasil budidaya ikan dengan Manfaatkan limbah sawit sebagai pakan alternatif

images (4)

Warta Ekonomi.co.id, Jakarta –

Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) siap mengoptimalkan pemanfaatan limbah sawit untuk bahan baku pakan ikan, guna mengurangi impor tepung ikan yang selama ini dinilai cukup tinggi.

Dirjen Perikanan Budidaya KKP Slamet Soebjakto di Jakarta, Rabu (21/3/2018) mengatakan, mulai tingginya minat penggunaan pakan ikan mandiri menuntut pemenuhan kebutuhan bahan baku pakan secara kontinyu.

“Kondisi ini masih menjadi tantangan para pelaku usaha pakan mandiri di beberapa daerah,” katanya saat menyampaikan hasil kunjungan kerjanya di Kabupaten Kampar, Riau, Selasa (20/3) lalu.

Slamet mengakui pada beberapa daerah masih ada kendala dalam penyediaan alternatif bahan baku pakan yang efisien, namun hal itu bukan karena bahan baku yang langka, tapi lebih belum optimalnya sistem logistik pakan, utamanya konektivitas dari sumber bahan baku ke unit usaha pakan mandiri.
unnamed
Jalan keluarnya, menurut dia, mempermudah akses sumber bahan baku dengan koperasi induk pakan mandiri yang ada di daerah melaui kemitraan.

Ini penting, apalagi, menurutnya, ikan yang dibudidayakan sudah sangat adaptif terhadap pakan mandiri.

“Oleh karenanya, penggunaan bahan protein nabati menjadi alternatif untuk mengurangi porsi penggunaan tepung ikan,” katanya.

Salah satu upaya mengurangi porsi penggunaan tepung ikan tersebut, yakni dengan memanfaatkan bungkil kelapa sawit (palm karnel meal/PKM) dimana di Propinsi Riau ketersediaannya sangat melimpah.

Bungkil sawit merupakan produk sampingan dari pembuatan minyak kelapa sawit yang mana ketersediaannya di dalam negeri sangat melimpah, bahkan 94 persen PKM yang diproduksi justru diekspor.

Slamet menilai kondisi ini menjadi peluang besar untuk memanfaatkan PKM ini sebagai bahan baku pakan ikan.

“Bayangkan kita produsen PKM sawit terbesar, artinya suplai sangat melimpah,” katanya.

Sementara itu, tambahnya, berbagai hasil kajian menunjukkan bahwa PKM sangat potensial untuk bahan baku pakan, bahkan bisa diberikan langsung sebagai salah satu bahan baku pakan, tanpa harus dibuat maggot dulu.

Slamet juga menambahkan bahwa protein dari PKM dapat mengurangi penggunaan protein dari tepung ikan, sehingga harga pakan akan menjadi lebih murah.

Ia juga meminta kepala daerah untuk memfasilitasi kerja sama antara pabrik pengolah sawit dengan koperasi pakan mandiri dalam hal pemanfaatan PKM kelapa sawit melalui program corporate social responsibility (CSR).

Pada kesempatan itu Dirjen mengatakan, Riau merupakan sentra ikan patin nasional, sehingga akan dijadikan percontohan nasional pemanfaatan sumber protein nabati, khususnya PKM sawit.

Di Riau saat ini ada sekitar 48 pabrik industri pengolah sawit, dimana ada sekitar tiga perusahaan yang mengolah PKM sawit. “Kalau 10-20 persen bisa dialokasikan melalui CSR, bisa lebih dari cukup untuk menyuplai kebutuhan pakan mandiri yang ada dan tidak menutup kemungkinan bisa disuplai ke luar Riau,” katanya.

Ketua Asosiasi Pakan Mandiri Nasional, Syafruddin mengakui penggunaan bungkil kelapa sawit telah menjadi alternatif untuk memenuhi kebutuhan protein nabati dalam pakan mandiri.

Penggunaan bungkil sawit dalam pakan ikan berkisar antara 8-10 persen, tambahnya, keuntungan lain memanfaatkan bahan baku ini yakni adanya tambahan kandungan lemak hingga 10 persen, sehingga diharapkan dapat meningkatkan performa pertumbuhan ikan.

“Di Kabupaten Kampar ada lebih dari 300 pelaku pakan mandiri, dari semuanya dibutuhkam sedikitnya 33 ton bungkil sawit per hari,” ujarnya.

Saat ini kebutuhan PKM sawit untuk bahan baku pakan ikan di wilayah tersebut masih disuplai melalui kerjasama dengan Sinar Mas Group yaitu PT Rama-Rama.

PicsArt_03-20-01.12.14

Terima kasih telah membaca berita tentang limbah kelapa sawit sebagai pakan alternatif, sedikit memberikan masukan terkait dengan limbah kelapa sawit yang sering kita jumpai di Sumatera Kalimantan dan Sulawesi seperti jambi-pekanbaru Madang Lampung Palembang Medan Pontianak Banjarmasin Makassar dll. Limbah kelapa sawit ini sangat cocok untuk pakan alternatif ikan seperti ikan nila, ikan lele, ikan gurami, ikan bawal, ikan patin, ikan graskap, ikan mas, dsb. Dengan mengaplikasikan limbah sawit sebagai pakan alternatif untuk meningkatkan hasil produksi budidaya pembesaran dan dapat menekan biaya pakan pabrikan hingga 60%. semoga informasi ini dapat bermanfaat untuk kita semua

Peluang Usaha” Cara Budidaya Ikan Gurame Mulai Dari Pemijahan Hingga Panen Gurame

Dec 22, 2017
Peluang Usaha" Cara Budidaya Ikan Gurame Mulai Dari Pemijahan Hingga Panen Gurame

cara-budidaya-ikan-gurami

Katipol.com – Cara Budidaya Ikan GurameIkan gurame mungkin semua orang mengetahui jenis ikan yang satu ini, ikan yang memiliki daging yang gurih, enak dan manis ini menjadi favorite banyak orang diindonesia. Seperti yang diketahui juga harga jual dari ikan garame ini tergolong tinggi loh, apalagi sudah diolah menjadi berbagai jenis makanan, sudah dipastikan harganya jauh lebih mahal.

Ikan Gurami adalah sejenis ikan air tawar yang populer dan disukai sebagai ikan konsumsi di Asia Tenggara dan Asia Selatan. Di samping itu, di negara-negara lainnya gurami juga sering dipelihara dalam akuarium. Wikipedia

Prospek Bisnis Ikan Gurame

Mungkin saat ini anda bingung dan bertanya-tanya jika anda melakukan budidaya ikan gurame ini, apakah anda bisa untung atau tidak, dengan artikel kali ini mungkin akan dapat menjawab keraguan anda.

Pada saat ini budidaya ikan gurame merupakan budidaya yang memiliki prospek yang sangat baik karena saat ini permintaan pasar pada komoditi ikan gurame ini masih cukup tinggi dan hal ini tidak bekesinambungan dengan ketersediaan ikan gurame itulah sebabnya jika anda ingin budidaya ikan gurame ini, masih bisa dipastikan anda akan memperoleh untuk dan satu lagi harga dari ikan gurame ini tergolong yang paling stabil.

Disamping semua hal itu, untuk faktor budidaya ikan gurame sendiri tergolong sangat memadai dikawasan indonesia. Ini dibuktikan dengan masih tersedianya lahan yang luas, data dan informasi yang penting untuk budidaya ikan gurame ini masih cukup mamadai serta hal yang sangat penting lainnya adalah masih tersedianya pangan yang ada sepanjang waktu.

Dalam pembudidayaan ikan gurame ini hal yang sangat penting untuk anda perhatikan adalah pemilihan lokasi yang cocok bagi budidaya ikan gurame ini, seperti yang diketahui bahwa ikan gurame merupakan ikan yang tidak dapat hidup disembarang tempat. Nah, untuk itu anda harus memperhatikan faktor lokasi yang cocok untuk budidaya ikan gurame ini yakni : kondisi tanah yang akan digunakan untuk kolam,oksigen, suhu tanah, tingkat keasaman air dan tingkat kesuburan air.

Berikut ini adalah syarat tumbuh optimal ikan gurame yang sangat penting yang harus anda ketahui.

  • Ketinggi tanah harus berkisar antara 20-500m dpl
  • Tanah harus memiliki kandungan pasir kurang lebih 40%,dan jenis tanah yang baik merupakan jenis tanah berstekstur liat yang gemur.
  • Suhu udara dilokasi budidaya berkisar antara 25-28 c
  • pH atau tingkat keasaman tanah yakni 6,5 sampai 7 dengan kesadahan 7 HD
  • Anda juga harus memastikan dilokasi budidaya oksigen harus memadai
  • Dan juga air memiliki kualitas baik dan bersih serta memiliki kandungan mineral dan zat hara yang tinggi
  1. Persiapan yang harus dipersiapkan saat akan memulai pembudidayaan

Sebelum anda memulai pembudidayaan ikan gurame ini ada beberapa hal penting yang perlu anda persiapkan untuk memulai budidaya ini diantaranya adalah pembuatan kolam. Kondisi kolam yang baik merupakan faktor penentu dari semua keberhasilan budidaya ikan gurame ini, untuk itu anda harus mempersiapkan kolam yang terbaik untuk budidaya ikan gurame ini, ada beberapa kolam yang harus anda persiapkan diantaranya adalah.

1. Kolam perawatan

Kolam ini memiliki fungsi sebagai langkah awal untuk mematangkan telur dan merawat kesehatan dari indukan. Untuk ukuran kolam ini 10 m2 dengan memiliki kedalaman 50 cm untuk kapasitas isi didalam kolam 20 ekor ikan gurame betina dan 10 ekor ikan gurame jantan.

2. Kolam pemijahan

Kolam berikutnya adalah kolam pemijahan dengan memiliki ukuran 200-300m2 kedalaman yang diperlukan untuk kolam ini adalah 2-10 meter persegi dengan kedalaman ideal kolam adalah 75-100 cm serta memiliki suhu air sebesar 24-28c

3. Kolam pembesaran

Kolam ini difungsikan untuk proses pemeliharan dan pembesaran ikan hingga panen. Pada kolam ini diisi sebanyak 10 ekor atau semaksimalnya adalah sebanyak 20 ekor permeter persegi.

Setelah semua ini selesai dibuat, peralatan lainnya yang dibutuhkan saat akan memulai budidaya ikan gurame ini adalah substrat tempat bertelut, aerator, alat pengangkutan,alat penangkapan, kapur,pupuk, pakan serta obat-obatan yang digunakan untuk antisipasi jika ada penyakit yang terjadi pada ikan.

  1. Pembenihan Ikan Gurame

Langkah berikut ini adalah langkah yang mencangkup beberapa kegiatan penting lainnya seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, diantaranya adalah pemeliharaan induk ikan gurame, pemijahan, menetaskan telur dan perawatan larva. Yang mana larva yang berumur 12-30 hari akan dirawat sampai bobotnya mencapai maksimal yaitu 10-15g/ekor atau berumur 4 bulan. Setelah benih sudah sebesar ini maka benih sudah siap untuk didederkan.

  1. Pendederan Ikan Gurame

Langkah ini adalah langkah yang meliputi kegiatan pemeliharaan benih hingga sampai berukuran 10-15g/ekor sampai dengan ukuran 150g/ekor. Bagian pendederan ini merupakan salah satu bagian yang sangat penting diantara tiga bagian.

  1. Proses Pembersaran Ikan Gurame

Tahapan ini merupakan tahapan lanjutan dari tahapan sebelumnya yaitu tahapan pendederan, yang mana benih hasil pendederan akan dibesarkan sehingga ikan akan mencapai ukuran minimal konsumsi dengan bobot maksimalnya adalah 500g/ekor. Namun pada kenyataannya ukuran bobot maksimal ini dapat ditentukan oleh pasar anda. Karena pada praktek kenyataannya ada beberapa konsumen yang memita ukuran berat ikan gurame ini lebih besar.

  1. Proses Pemanena

Setelah mencapai bobot maksimal pada ikan(jika tidak ada permintaan konsumen dengan berat tertentu) proses selanjutnya yang harus anda lakukan adalah proses pemanenan ikan gurame, untuk proses pemanenan ikan gurame ini  disarankan agar dilakukan pada pagi hari yakni pukul 05.00-08.00 hal ini bertujuan agar ikan tetap segar dan tidak stress.

Pemanenan ikan gurame ini cukup sederhana, yakni cukup dengan mengosongkan air didalam kolam ikan, setelah itu anda lakukan penangkapan ikan menggunakan serokan atau alat lainnya yang dapat membantu pengambilan ikan dan disarankan agar kondisi ikan tidak ada yang luka, agar harga jualnya tetap tinggi.

Demikian artikel mengenai cara terbaik budidaya ikan gurame ini, selamat mencoba, tetap terus belajar dan semoga sukses. Karena inti dari setiap budidaya adalah kerja keras, ulet dan memiliki pengetahuan yang cukup untuk budidaya yang akan dijalankan.

Bantu Modal Usaha Budidaya Ikan, Dinas Perikanan Kabupaten Malang Gencarkan Program Jaminan Tanah untuk petani pembudidaya ikan

MALANGTIMES – Upaya meningkatkan perekonomian nelayan di wilayah Kabupaten Malang semakin digencarkan. Salah satunya, Dinas Perikanan menggeber program Pra-Sertifikasi Hak Atas Tanah Pembudidaya Ikan (Pra-SEHATKan) dengan menggandeng Badan Pertanahan Nasional (BPN) dalam  jaminan sertifikat tanahnya untuk modal usaha.

Kepala Dinas Perikanan Kabupaten Malang Endang Retnowati menjelaskan program Pra-SEHATKan ini bertujuan untuk meningkatkan kesejahteraan perekonomian  bagi pembudidaya ikan di Kabupaten Malang. “Maksudnya, kelompok pembudidaya ikan bisa meminjam modal melalui perbankan dengan jaminan sertifikat tanah yang jelas kepemilikannya. Karena itu, kami menggandeng pihak BPN juga,” kata perempuan yang akrab disapa Atik tersebut.

Program Kementerian Kelautan dan Perikanan dalam menyejahterakan perekonomian kelompok pembudidaya ikan di Kabupaten Malang ini sudah dilaksanakan di Desa Maguan, Kecamatan Ngajum. “Tiga hari lalu, kami berikan mereka pemahaman bagaimana alur mendapatkan permodalan dari pihak perbankan untuk menyalurkan kreditnya. Masyarakat paham apa saja yang harus dipersiapkan agar mendapatkan uang permodalan dari bank dengan terlebih dahulu mengurus berkas kepengurusan sertifikat tanahnya,” terang Atik.

Lebih lanjut Atik memaparkan bila pembudidaya ikan sudah memiliki sertifikat tanah, diharapkan sertifikat itu bisa meningkatkan pengembangan usaha budidaya melalui agunan sertifikat yang sudah dimiliki pembudidaya ikan tersebut. “Keuntungannya di sini, pembudidaya ikan bisa menggunakan modalnya untuk pengembangan usaha ikan atau kegiatan lainnya dalam rangka pengembangan ekonomi produktif yang mandiri,” ujar dia.

Di samping itu, Dinas Perikanan Kabupaten Malang berharap  program Pra-SeHATKan berjalan dengan lancar dan tepat sasaran.  “Program Pra-SEHATKan ini akan terus kami sosialisasikan, menyebar ke wilayah yang mayoritas dihuni oleh kelompok pembudidaya ikan seperti di Tirtoyudo, Pujiharjo, Bantur, dan kecamatan lainnya di Kabupaten Malang,” ucapnya. (*)

Artikel Menarik Lainnya :

Manfaatkan Kolam Kecil, Subari Raup Untung Dengan Budidaya Nila di Balikpapan

Selain dapat menambah pendapatan, memiliki kolam ikan bisa menghilangkan kejenuhan, hasilnya pun cukup lumayan untuk menambah penghasilan. Hal tersebut dirasakan oleh Subari, Ketua RT 10 Kelurahan Prapatan,...

Pentingnya Menjaga Kualitas Ikan Nila Unggulan

Pembenihan ikan nila secara sembarangan akan mengakibatkan penurunan performa dan kualitas benih ikan nila itu yang dihasilkan, hal ini menyebabkan kerugian bagi pembudidaya ikan nila dan semakin...

Meski Harga Jual Fluktuatif, Budidaya Lele Tetap Prospektif

Keseimbangan antara permintaan dan ketersediaan ikan lele membuat pasar ikan lele mengalami pasang surut sepanjang tahun 2015 lalu, akibatnya harga jual ikan lele menjadi naik turun. Hal...

Budidaya Gurame – Bisnis Rumahan Yang Menguntungkan Di Pedesaan

Bisnis di daerah pedesaan saat ini masih dianggap hal yang sulit untuk dikembangkan, dan masih dipandang sebelah mata oleh banyak orang. Padahal, sebenarnya sangat banyak segmen usaha...