DKP Bengkalis berikan Pendampingan secara gratis untuk pengembangan budidaya ikan di sektor pedesaan

Mar 29, 2018
DKP Bengkalis berikan Pendampingan secara gratis untuk pengembangan budidaya ikan di sektor pedesaan

42997338855-thumbnail

Riauaktual.com – Disamping dianjurkan untuk dikonsumsi, ikan juga memiliki nilai ekonomis.

Karena itu, Dinas Kelautan dan Perikanan (DKP) Kabupaten Bengkalis memberikan tips bahkan menyediakan pendampingan untuk Badan Milik Usaha (Bumdes) Desa dalam pengembangan budidaya ternak Ikan secara gratis.

Kepala Bidang Budidaya Perikanan Dinas Kelautan dan Perikanan Kabupaten Bengkalis, Susi Feniyanti, menyebut, pengembangan budidaya ikan di Bumdes yang ada di desa memang saat ini masih minim. Hal itu dikarenakan belum memahami betul cara memelihara atau teknis untuk mengembangkan budidaya ikan tersebut.

Tercatat ada dua desa di Bengkalis, diantaranya diantaranya Singgoro dan Kelapapati yang sudah mengajukan pendampingan budidaya ikan untuk dilakukan pendampingan memulai tahap awal untuk memelihara ikan pada air tawar dengan baik.

“DKP Bengkalis siap memberikan pembinaan membantu Bumdes memulai budidaya ikan, setelah pihak Bumdes mengajukan permohonan atau pemberitahuan ke kita. Nantinya kita berikan langkah bagaimana memelihara ikan dengan baik secara teknis sehingga hasilnya memuaskan, dan pendampingan ini tanpa meminta imbalan,” ungkap
saat berbincang bersama wartawan, Selasa (27/3/2018) diruang kerjanya.

Untuk Bumdes Singgoro, kata Susi, ingin melakukan pengembangan budidaya ikan lele, nila, gurami, bawal dll sedangkan desa Kelapapati Kecamatan Bengkalis memelihara ikan nila. “Pendampingan yang diberikan bukan tahap awal saja melainkan hingga masa panen ikan tersebut,” kata Susi.

Budidaya ikan ini, jelas Susi lagi, tentunya menyangkut nilai ekonomi terhadap Bumdes itu sendiri. Apabila hasil panen ikan berhasil sesuai harapan akan berdampak pada masyarakat, terutama membudidayakan ikan karena ikan mengandung protein sehat untuk pertumbuhan.

“Secara berskala tim sudah melakukan pendampingan, pemberian pakan ikan untuk dua Bumdes tersebut. Dan kita berharap Bumdes lain dapat mengikuti,” ucapnya.

Ia juga menambahkan jika bumdes diluar jangkauan nantinya ada UPT pelayanan pengembangan perikanan diwilayah kecamatan masing masing. (put)

SMPN 9 Pangkalpinang Buat Kolam budidaya Ikan Lele dan Nila & Jalin MoU dengan UBB

Mar 29, 2018
SMPN 9 Pangkalpinang Buat Kolam budidaya Ikan Lele dan Nila & Jalin MoU dengan UBB

penandatangan-nota-kesepakatan-smpn-9-pangkalpinang_20180328_160759

POSBELITUNG.CO- SMPN 9 Pangkalpinang menandatangani nota kesepakatan (MoU) bersama Fakultas Perikanan Pertanian dan Biologi (FPPB) Universitas Bangka Belitung (UBB) di SMPN 9 Pangkalpinang, Rabu (28/3/2018).

Kepala SMPN 9 Kardi menyambut baik kesediaan FPPB UBB yang diwakili Dr Endang Bidayani.

Endang saat itu didampingi Dr Robin dan Hari Fitriyanto yang juga memberikan apresiasi atas program SMPN 9 Pangkalpinang tersebut.

Penandatangan itu juga dihadiri Etty Fahriaty selaku Kabid Dikdas Dinas Pendidikan Kota Pangkalpinang.

“MoU ini isinya kerja sama untuk pengadaan ikan oleh UBB berupa bibit lele dan nila sebanyak 2.000 ekor,” kata guru pembimbing budidaya dan pengolahan SMPN 9 Pangkalpinang Sumanto saat berkunjung ke kantor redaksi Bangka Pos didampingi Waka Kurikulum SMPN 9 Pangkalpinang Susilawati Siahaan.

Sumanto yang dibantu Fitrianda menambahkan pihak UBB juga bersedia memberikan bimbingan teknis untuk siswa termasuk terkait sarana dan prasarana.

Menurutnya, SMPN 9 Pangkalpinang terpilih karena ada persamaan kurikulum 2013 mata pelajaran prakarya dengan materi budidaya dan pengolahan.

Dalam waktu dekat, ujar Sumanto, pihak sekolah akan membuat 5 kolam di belakang kelas VII dengan ukuran masing-masing 4×2 meter.

“Kedalaman kolam satu meter sudah cukup,” ujar Sumanto.

Sementara Susilawati menambahkan, pihaknya optimis program itu akan berjalan baik karena mendapat bimbingan langsung dari FPPB UBB.

Senada dengan Sumanto, dia berharap kedepan SMPN 9 Pangkalpinang memiliki kolam ikan dengan suasana alami.

Empat Sungai Besar di Riau akan di jadikan sentra Budidaya dan Industri Perikanan Darat

Mar 23, 2018
Empat Sungai Besar di Riau akan di jadikan sentra Budidaya dan Industri Perikanan Darat

 42979124793-airtiris4

AIR TIRIS (RIAUSKY.COM)– Pasangan calon Gubernur Riau Dr Firdaus ST,MT-Rusli Effendi punya program besar untuk wilayah perairan di Provinsi Riau.

Berbekal empat aliran sungai besar yakni Sungai Kampar, Siak, Indragiri dan Rokan, pihaknya akan menjadikan sektor perikanan sebagai salah satu program unggulan dan pemberdayaan ekonomi masyarakat.

Hal tersebut diungkapkan Dr Firdaus ST MT saat melakukan kampanye dialogis yang dilaksanakan di Kelurahan Air Tiris, Kabupaten Kampar, Rabu (21/3/2018) petang lalu.

Disebutkan Firdaus, empat sungai besar itu potensial untuk dikembangkan. Karena itulah, pihaknya berencana memanfaatkannya untuk peningkatan budidaya sektor perikanan darat  unggulan.

Selain itu, untuk meningkatkan kapasitas usaha, pemerintah, bila dia terpilih kelak akan menghadirkan investor maupun langsung melibatkan masyarakat untuk membangun industri pengolahan ikan padat usaha.

”Sebenarnya, sebut Firdaus, potensi perikanan sungai di Riau besar. Dan itu sudah pernah dirintis dengan mendatangkan salah satu investor. Namun, memang tidak maksimal karena masih ada beberapa kendala dalam investasi. Mudah-mudahan, bila kita dipercaya, diberi amanah, industri perikanan ini akan ditingkatkan dengan menghadirkan industri yang siap menampung produksi hasil budidaya masyarakat tempat. Tak hanya di Air Tiris ini, tapi di empat sungai besar di Riau,” ungkap Firdaus.

Firdaus juga memuji program budidaya perikanan yang dilaksanakan generasi muda di Air Tiris melalui sebuah koperasi. ”Ini bukan sekedar membanggakan. Tapi juga perlu diberikan dorongan untuk menjadi besar. Ini dikelola oleh anak-anak muda bermental enterpreneur. Pasti butuh dukungan kebijakan dan kemudahan modal. Insya Allah, kita akan dukung,” janji Firdaus.

Dia juga optimis, bila program ini bisa dilaksanakan akan membuka peluang kemajuan ekonomi, karena akan banyak peluang dan lapangan kerja yang bisa dikelola dan dimanfaatkan oleh masyarakat.

Untuk itulah, Firdaus berharap dukungan dari masyarakat setempat untuk bisa melaksanakan program tersebut.

Dalam kampanye dialogis yang dilaksanakan di Air Tiris ini, warga terlihat tumpah ruah memenuhi lokasi acara. Ratusan warga menyambut kedatangan rombongan Firdaus dengan panuh rasa bangga.

”Pak..pak..kami dukung apak… Insha Allah Pak… bangun kampuong awak ko yo pak…” ungkap salah seorang ibu saat menghampiri Firdaus untuk bersalaman.

Warga terlihat sangat bangga dan bahagia ketika Firdaus hadir dan memberikan orasi di hadapan warga. Mereka tak lepas bukan saja ingin berfoto, juga mendoakan kebaikan dan kemenangan untuk pasangan nomor urut 3, Firdaus- Rusli Effendi.

Hal tersebut sejalan dengan apa yang diungkapkan  Ketua RT03 RW07, Marjonis, dimana  Air Tiris akan menjadi bukti dari bentuk dukungan masyarakat kepada pasangan Firdaus- Rusli Effendi. ”Kami tak mau mendahului kehendak Allah, tapi kami akan berusaha memenangkan Pak Firdaus-Rusli untuk membuat perubahan dan kemajuan bagi Riau,” ungkap Marjonis. (r)

Wow tingkatkan minat investasi di bidang budidaya perikanan KKP Siapkan prodak asuransi ikan nila dan patin

Mar 23, 2018
Wow tingkatkan minat investasi di bidang budidaya perikanan KKP Siapkan prodak asuransi ikan nila dan patin

Ikan-Mujair

KKPNews, Jakarta – Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) bersama Asosiasi Asuransi Umum Indonesia dan Sekolah Tinggi Manajemen Asuransi Trisakti (STMA Trisakti) baru-baru ini melakukan focus group discussion (FGD) untuk menyiapkan produk asuransi budidaya ikan. Adapun jenis budidaya ikan yang akan diasuransikan yakni bandeng, nila, dan patin.

 

Direktur Eksekutif AAUI Dody AS Dalimunthe mengungkapkan, tahun 2018 KKP menargetkan cakupan asuransi budidaya ikan mencapai 5.000 hektare. Di tahun 2017, luas lahan budidaya ikan yang sudah diasuransikan mencapai 3.300 hektare. “Yang 3.300 hektare itu berasal dari budidaya udang saja,” jelas Dody, Kamis (1/3).

 

Kendala sebelumnya, perusahaan asuransi umum masih takut untuk terlibat dalam asuransi budidaya udang. Tercatat hanya ada 8 perusahaan asuransi yang mengambil peluang tersebut.

 

Oleh karena itu, KKP dan AAUI meminta kepada STMA Trisakti untuk melakukan survey dan riset terhadap risiko dan peluang dari asuransi budidaya bandeng, nila, dan patin tersebut

budidaya ikan patin di kolam terpal

“AAUI minta terlibat dalam proses riset tersebut. Pengalaman saat udang tahun lalu karena tidak ada survey banyak perusahaan asuransi yang takut,” jelas Dody.

 

Ke depan, skema perlindungan bagi budidaya bandeng, nila, dan patin akan dilakukan sama seperti budidaya udang, yakni dengan ko-asuransi. Setelah riset yang dilakukan STMA Trisakti selesai, akan ada tahapan perumusan terkait bagaimana cakupannya, risiko, termasuk premi yang harus dibayarkan oleh pembudidaya bandeng, nila, dan patin. (AFN)

Fuad Amarullah DPRD Mesuji ajak masyarakat manfaatkan lahan pekarangan untuk budidaya ikan

Mar 22, 2018
Fuad Amarullah DPRD Mesuji ajak masyarakat manfaatkan lahan pekarangan untuk budidaya ikan

Screenshot_2018-03-22-00-38-49-402_com.android.chrome


Kupastuntas.co – ketua DPRD Mesuji, Fuad Amarullah kunjungi kelompok masyarakat budidaya aneka ikan Desa Tri Karya Mulya, kecamatan Tanjung Raya Mesuji Lampung Rabu 21 Maret 2018.

Fuad menceritakan masyarakat Desa trikarya Mulya mengolah tanah pekarangan rumah menjadi tempat budidaya ikan berupa ikan lele patin gurame Nila bawal graskap bahkan ikan hias” desa trikarya Mulya punya Potensi perikanan

Selain pekarangan, lanjut Fuad”masyarakat juga melakukan eksperimen dengan memanfaatkan kolam karet untuk budidaya ikan lele, demi berinovasi mereka nekat walaupun harus uji laboratorium dahulu Apakah ikan yang dibesarkan di kolam karet bisa dikonsumsi atau tidak.

Menurutnya, yang perlu diperhatikan adalah semangat mereka untuk memanfaatkan lahan sekitar rumah adalah suatu hal yang menarik. Kekompakan mereka mesti kita support (dukung red) seru ketua DPRD Mesuji Partai Nasdem inibudidaya ikan gurame di kolam semen

Dari laporan masyarakat, kata Fuad” bahwa sudah ada bantuan dari Disnakertrans Mesuji namun masyarakat masih memerlukan pembinaan lebih lanjut. Dia berharap dinas terkait dapat lebih fokus lagi untuk melakukan pembinaan dan pelatihan pelatihan, seperti pemijahan dan pemasaran”karena selama ini bibit ikan kecil didapat dari luar Mesuji seperti daerah Jawa. semoga masyarakat segera diajarkan secara mandiri.

Sekretariat Disnakertrans Mesuji, Arif Arianto” saat dihubungi kupastuntas.co menyatakan masyarakat Desa trikarya Mulya sudah mendapatkan bantuan dari Kementerian tenaga kerja RI melalui program tenaga kerja Mandiri.

Iya Pun mengaku siap melaksanakan pendampingan’ pendampingan tetap kami laksanakan terus bersama Dinas Perikanan, Bahkan dalam waktu ini kami akan melatih kelompok masyarakat tersebut untuk membuat pakan ikan Mandiri .ke depannya Desa trikarya Mulya akan kita jadikan sentra perikanan di Kabupaten Mesuji provinsi Lampung “jelas Arif

(Gusti)

Artikel Menarik Lainnya :

Petani Ikan di Bogor Raup 20 Juta Per Bulan Dari Budidaya Ikan Lele & Gurame

Semua bidang usaha, termasuk budidaya ikan air tawar jika usaha dikelola dengan baik, benar, tekun serta teliti, maka akan menghasilkan keuntungan yang melimpah. Termasuk yang dilakukan Wahyu,...

DKP Tingkatkan Produksi Ikan Bawal dan Nila

Untuk meningkatkan pendapatan asli daerah (PAD), Dinas Kelautan dan Perikanan (DKP) Kabupaten Pandeglang, Provinsi Banten akan mengembangkan budidaya ikan bawal dan nila . ‘Setiap tahun target PAD...

Ketua DPRD Sulbar Hadiri Panen Raya Budidaya Ikan Mas

Budidaya ikan mas di daerah mamuju berjalan sukses dengan hasil panen yang menggembirakan. Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Sulawesi Barat, H Hamzah Hapati Hasan, menghadiri panen...

Jual Benih Ikan Air Tawar Di Jayapura

Suya Mina telah menekuni usaha di bidang pengadaan dan pengiriman benih ikan air tawar selama lebih dari 5 tahun lamanya. Kami siap memenuhi permintaan benih ikan air...