Budidaya udang galah kolam terpal

Feb 07, 2019
Budidaya udang galah kolam terpal

images (5)

Harga konsumsi udang galah saat ini tembus di Kisaran Rp.125000 /kg di tingkat petani. Hal ini yang membuat para petani perikanan beralih untuk berbudidaya dan mengembangkan teknologi baru cara budidaya udang galah di kolam terpal. Permintaan akan konsumsi udang galah di pasaran sangat menjanjikan hal ini di karenakan kelangkaan barang yang membuat harga konsumsi udang galah melambung tinggi bisa kita Contohkan untuk daerah seperti Tarakan Balikpapan Samarinda Berau Banjarmasin Pontianak Pekanbaru Batam Pangkalpinang Palembang Medan dan Makassar sampai saat ini permintaan barang di pasaran belum bisa terpenuhi.

Sebenarnya budidaya udang galah di kolam terpal tidaklah terlalu sulit hanya dengan 5 bulan udang sudah bisa dipanen atau dipasarkan. Langkah pertama yang perlu disiapkan adalah mempersiapkan media budidaya. Berikut ini kita akan informasikan urutan media setandar hidup budidaya udang galah di kolam terpal.

FB_IMG_1549479668076

• Kolam terpal bulat diameter 3 meter dengan ketinggian dinding 1½ meter

• Kepadatan 1000 ekor untuk kolam bulat diameter 3 meter

• Jaring karamba hitam lebar 1 meter panjang 5/6 meter untuk selter atau mengurangi tingkat kanibal

• Aerator dan blower untuk pasokan oksigen terlalurt dan sirkulasi air

FB_IMG_1549479760292

FB_IMG_1549479934650

1. Jika pemasangan kolam sudah selesai langkah selanjutnya adalah mengisi air dengan ketinggian 1 M setelah itu jaring karamba hitam dimasukkan ke dalam kolam, usahakan setiap 1 M dikasih pemberat di salah satu Sisinya agar sebagian tenggelam dan sebagian mengapung di tengah² kolam.

2. Setelah langkah nomor 1 sudah selesai diamkan air kolam Kurang lebih 3 hari sebelum benih ditabur di dalam kolam untuk hasil yang lebih bagus bisa memakai probiotik untuk menjadikan air kolam.

3. Jika kolam sudah berumur 3 hari dan sudah diberikan probiotik menurut tanggal lahir siap di tabur di dalam kolam

4. Untuk pemberian pakan bisa satu hari 3 kali setiap 8 jam sekali dengan memberikan pakan ikan tenggelam atau biasa disebut pakan BR khusus ikan atau udang, bisa juga di beri tepung jagung yg sudah dikukus / di fermentasi

5. Pengontrolan kwalitas air sebaiknya di lakukan 1 minggu sekali dengan mebuang 30% air kolam dan menganti dengan air kolam yg baru dengan kapasitas volume yg sama.

 

Hasil panen :

Untuk hasil panen yang bagus tiap 1.000 ekor benih udang galah biasa menghasilkan rata – rata panen antara 20 s/d 30 kg . Bisa kalian bayangkan dengan benih 1.000 ekor bisa menghasilkan uang Rp.2.500.000 sampai 3.750.000 hasil kotor. Udang galah sebenarnya bisa memberikan keuntungan yang sangat besar karena dari segi pakan bisa kita berikan pakan alternatif seperti tepung jagung yang sudah di kukus/difeentasi.

 

Bantu Modal Usaha Budidaya Ikan, Dinas Perikanan Kabupaten Malang Gencarkan Program Jaminan Tanah untuk petani pembudidaya ikan

MALANGTIMES – Upaya meningkatkan perekonomian nelayan di wilayah Kabupaten Malang semakin digencarkan. Salah satunya, Dinas Perikanan menggeber program Pra-Sertifikasi Hak Atas Tanah Pembudidaya Ikan (Pra-SEHATKan) dengan menggandeng Badan Pertanahan Nasional (BPN) dalam  jaminan sertifikat tanahnya untuk modal usaha.

Kepala Dinas Perikanan Kabupaten Malang Endang Retnowati menjelaskan program Pra-SEHATKan ini bertujuan untuk meningkatkan kesejahteraan perekonomian  bagi pembudidaya ikan di Kabupaten Malang. “Maksudnya, kelompok pembudidaya ikan bisa meminjam modal melalui perbankan dengan jaminan sertifikat tanah yang jelas kepemilikannya. Karena itu, kami menggandeng pihak BPN juga,” kata perempuan yang akrab disapa Atik tersebut.

Program Kementerian Kelautan dan Perikanan dalam menyejahterakan perekonomian kelompok pembudidaya ikan di Kabupaten Malang ini sudah dilaksanakan di Desa Maguan, Kecamatan Ngajum. “Tiga hari lalu, kami berikan mereka pemahaman bagaimana alur mendapatkan permodalan dari pihak perbankan untuk menyalurkan kreditnya. Masyarakat paham apa saja yang harus dipersiapkan agar mendapatkan uang permodalan dari bank dengan terlebih dahulu mengurus berkas kepengurusan sertifikat tanahnya,” terang Atik.

Lebih lanjut Atik memaparkan bila pembudidaya ikan sudah memiliki sertifikat tanah, diharapkan sertifikat itu bisa meningkatkan pengembangan usaha budidaya melalui agunan sertifikat yang sudah dimiliki pembudidaya ikan tersebut. “Keuntungannya di sini, pembudidaya ikan bisa menggunakan modalnya untuk pengembangan usaha ikan atau kegiatan lainnya dalam rangka pengembangan ekonomi produktif yang mandiri,” ujar dia.

Di samping itu, Dinas Perikanan Kabupaten Malang berharap  program Pra-SeHATKan berjalan dengan lancar dan tepat sasaran.  “Program Pra-SEHATKan ini akan terus kami sosialisasikan, menyebar ke wilayah yang mayoritas dihuni oleh kelompok pembudidaya ikan seperti di Tirtoyudo, Pujiharjo, Bantur, dan kecamatan lainnya di Kabupaten Malang,” ucapnya. (*)

Artikel Menarik Lainnya :

Fitoplankton Sebagai Pakan Alami Budidaya Ikan Air Tawar

Fitoplankton merupakan organisme yang berukuran renik, memiliki gerakan yang sangat lemah, bergerak mengikuti arah arus, dan dapat melakukan proses fotosintesis karena memiliki klorofil dalam tubuh. Fitoplankton sebagian...

Benih Ikan Mas

Ikan mas merupakan ikan air tawar yang mempunyai nilai ekonomi dan sudah tersebar luas di Indonesia. Ikan mas memiliki beberapa sebutan yaitu kancra, tikeu, tombro, raja, rayo,...

Proses Panen Ikan Gurame di Karamba Jaring Apung

Dulu pemanenan gurame di jaring apung menjadi dilema yang sangat besar, karena ikan gurame yang di panen selalu dalam keadaan rusak atau mati, apalagi pemanenan sebagian yang...

Cara Panen dan Penanganan Pasca Panen Ikan Patin

Penangkapan ikan patin pada masa panen merupakan hal yang menyenangkan karena kita akan segera memetik hasil budidaya patin, namun perlu kita ketahui bagaimana cara penangkapan yang baik...