SMPN 9 Pangkalpinang Buat Kolam budidaya Ikan Lele dan Nila & Jalin MoU dengan UBB

Mar 29, 2018
SMPN 9 Pangkalpinang Buat Kolam budidaya Ikan Lele dan Nila & Jalin MoU dengan UBB

penandatangan-nota-kesepakatan-smpn-9-pangkalpinang_20180328_160759

POSBELITUNG.CO- SMPN 9 Pangkalpinang menandatangani nota kesepakatan (MoU) bersama Fakultas Perikanan Pertanian dan Biologi (FPPB) Universitas Bangka Belitung (UBB) di SMPN 9 Pangkalpinang, Rabu (28/3/2018).

Kepala SMPN 9 Kardi menyambut baik kesediaan FPPB UBB yang diwakili Dr Endang Bidayani.

Endang saat itu didampingi Dr Robin dan Hari Fitriyanto yang juga memberikan apresiasi atas program SMPN 9 Pangkalpinang tersebut.

Penandatangan itu juga dihadiri Etty Fahriaty selaku Kabid Dikdas Dinas Pendidikan Kota Pangkalpinang.

“MoU ini isinya kerja sama untuk pengadaan ikan oleh UBB berupa bibit lele dan nila sebanyak 2.000 ekor,” kata guru pembimbing budidaya dan pengolahan SMPN 9 Pangkalpinang Sumanto saat berkunjung ke kantor redaksi Bangka Pos didampingi Waka Kurikulum SMPN 9 Pangkalpinang Susilawati Siahaan.

Sumanto yang dibantu Fitrianda menambahkan pihak UBB juga bersedia memberikan bimbingan teknis untuk siswa termasuk terkait sarana dan prasarana.

Menurutnya, SMPN 9 Pangkalpinang terpilih karena ada persamaan kurikulum 2013 mata pelajaran prakarya dengan materi budidaya dan pengolahan.

Dalam waktu dekat, ujar Sumanto, pihak sekolah akan membuat 5 kolam di belakang kelas VII dengan ukuran masing-masing 4×2 meter.

“Kedalaman kolam satu meter sudah cukup,” ujar Sumanto.

Sementara Susilawati menambahkan, pihaknya optimis program itu akan berjalan baik karena mendapat bimbingan langsung dari FPPB UBB.

Senada dengan Sumanto, dia berharap kedepan SMPN 9 Pangkalpinang memiliki kolam ikan dengan suasana alami.

Bisnis” usaha budidaya pembesaran ikan lele makin menguntungkan

Bantuan ketahanan pangan

Jakarta – Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) berupaya mengembangkan program ternak lele biofloc di desa-desa seluruh nusantara. Budidaya pembesaran ikan lele dengan menggunakan media ini baru saja dirintis sekitar lima bulan lalu.

Berbeda dengan ternak lele yang konvensional, pada sistem biofloc tidak diperlukan lahan kolam yang luas untuk budidaya lele, namun bisa mendapatkan hasil panen yang memuaskan

“Cukup kolam buatan menggunakan bahan terpal dengan rangka bambu atau besi namun dengan kualitas air yang ditingkatkan menggunakan mesin airator yang memasok sirkulasi oksigen dalam kolam,” ujar Doli Pardede, pemuda asal Samosir, Sumatera Utara, di acara pameran UMKM Rakornas PDIP, di ICE BSD, Banteng, Minggu (17/12).

Doli menjelaskan, untuk pemula yang ingin berbisnis Lele biofloc ini, cukup hanya mengeluarkan kocek sebesar Rp 6 juta sebagai modal awal. Dengan modal tersebut menurutnya dapat membuat dua kolam berbentuk lingkaran berdiameter 2,5 meter yang dapat menampung bibit lele hingga 5.000 ekor lele.

“Untuk satu kolam menghabiskan anggaran dua juta rupiah. Bibit lele itu sekitar dua juta, sisanya dua juta untuk pangan. Jadi ini enggak perlu di lahan yang luas, di rumah juga bisa,” jelasnya.

Dia melanjutkan, dengan sistem biofloc ini mampu mendongkrak produktivitas ikan lele yang berlipat. Sehingga biaya produksi berkurang dibandingkan dengan budidaya secara konvensional. Dia menjelaskan untuk satu kolam lele yang berhasil dipanen itu bisa mencapai 4 kuintal lebih, dengan rata-rata 8 ekor per kilogramnya.

“Untuk omzet yang kami dapat saat panen, untuk satu kolam bisa mencapai Rp 7 sampai 8 juta per kolamnya, sementara untuk pemasarannya kita lebih banyak untuk ke lesehan, rumah makan. Pasar-pasar tradisional,” ungkapnya.

Doli menuturkan pemberian pangan untuk budidaya ikan lele dengan sistem biofloc dijamin bersih dengan memberikan pelet yang diolah tanpa bahan kimia. Selain itu juga kandungan protein dan omega yang dikandung oleh lele biofloc bahkan bisa menyamai ikan Salmon.

“Banyak orang berpikiran kalau lele itu jorok. Kalau ternak sistem biofloc ini kami jamin bersih. Bahkan yang tadi tidak suka lele kalau makan lele bioflocjadi suka,” pungkasnya.

Sumber: BeritaSatu.com

Penebaran 42 Ribu Benih Ikan di Waduk Waru, Kabupaten PPU

Untuk menambah populasi ikan di perairan umum, Dinas Kelautan dan Perikanan Kabupaten Penajam Paser Utara (PPU) menebar 42 ribu benih ikan nila di Waduk Waru, Desa Sesulu, Kecamatan Waru, Selasa (5/4).

“Pelepasan benih ikan di perairan umum ini merupakan milik bersama. Jadi, siapapun bisa memancing ikan yang dilepas itu ketika sudah besar,” kata Usman.

Air Terlalu Dingin, Ikan Jadi Malas Makan

Aug 13, 2015
Air Terlalu Dingin, Ikan Jadi Malas Makan

Ketika melakukan budidaya ikan air tawar, kita harus mengetahui kondisi suhu lingkungan, karena pada saat suhu terlalu dingin maka ikan akan malas makan. Pada musim pancaroba biasanya suhunya dingin, nafsu makan ikan biasanya akan menurun atau bahkan ikan tidak mau makan sama sekali. Pada kondisi ini sistem pencernaan ikan akan mengalami penurunan yang berakibat ikan tidak bisa mencerna secara optimal jenis makanan yang biasa dikonsumsi ketika suhu air ideal.

Budidaya Ikan Nila Merah Nilasa

Dec 02, 2014
Budidaya Ikan Nila Merah Nilasa

Semakin menurunnya kualitas ikan nila yang beredar di masyarakat mengakibatkan penurunan hasil produksi dari budidaya ikan nila itu sendiri, termasuk jenis ikan nila merah. Hal ini tentu merugikan para petani ikan nila serta kurangnya pasokan untuk memenuhi kebutuhan konsumen.

Ikan Nila Mempunyai Potensi Menggantikan Ikan Gurame

Jul 07, 2014
Ikan Nila Mempunyai Potensi Menggantikan Ikan Gurame

Ikan nila ukuran besar berpeluang menggantikan peran ikan gurame bagi menu makanan di rumah makan maupun bagi konsumsi masyarakat, kata Asep Nuryana, salah seorang pengelola rumah makan di Ciamis.

Artikel Menarik Lainnya :

Jual Benih Ikan Air Tawar di Kolaka – Sulawesi Tenggara

Kolaka – Sulawesi Tenggara adalah wilayah yang mempunyai potensi alam dan pasar yang sangat bagus untuk budidaya ikan air tawar, dengan demikian maka budidaya ikan lele, nila,...

Kabupaten Kuantan Singingi Kembangkan Benih Ikan Patin Kunyit

Banyak daerah di Indonesia yang telah mencoba mengembangkan benih ikan patin kunyit, namun tidak berhasil. Dengan belajar dari kegagalan sebelumnya, I rEmmerson, Kepala Dinas Perikanan Kuansing berupaya...

Budidaya Lele Phyton – Laba Bersih Sampai 50 Juta Dalam 2 Bulan

Lele piton dapat menghasilkan keuntungan yang sangat besar hanya dalam waktu yang cukup singkat. Hal ini telah dibuktikan oleh Ludvi Dwipayono, pembudidaya lele piton di daerah Bekasi,...

Mentri Susi Pudjiastuti dorong masyarakat Papua untuk budidaya ikan lele sistem bioflok

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) konsisten untuk meningkatkan kecukupan gizi dan mendorong perekonomian masyarakat di Provinsi Papua.  Komitmen tersebut diwujudkan dengan pembangunan sektor perikanan...