Meraup Jutaan Rupiah Dengan Budidaya Ikan Bawal

Budidaya ikan bawal menjadi pilihan banyak petani karena pemeliharaan yang mudah, cepat besar dan mudah dipasarkan dan menjanjikan banyak keuntungan karena ikan bawal merupakan jenis ikan yang cukup poluper di pasar ikan konsumsi. Selain ikan bawal laut yang lebih dulu populer, ikan bawal tawar memiliki popularitas yang tidak kalah baiknya.

Pada awanya Ikan bawal merupakan ikan yang diimpor dari Brasil, dengan nama latinnya Collossoma macropomum. Bentuk badan pipih dan bulat dan warna kulit keperak-perakan, memiliki lubang hidung yang besar, dan warna ujung sirip berwarna merah atau kuning. Bentuk Badan ikan bawal mirip dengan ikan piranha sehingga kadang ada yang terkecoh di antara dua ikan ini.

Ikan bawal merupakan ikan budi daya yang masih cukup baru diperkenalkan di industri perikanan tanah air, namun karena hasil penyebarannya mendapat respon dari para petani ikan, jumlahnya konsumsi ikan bawal ini semakin hari semakin meningkat.

Meski cukup banyak duri pada dagingnya, ikan jenis ini memiliki rasa daging yang gurih dan enak. Sebagai ikan konsumsi ikan ini sekarang menjadi alternatif baru. Bahkan beberapa petani ikan yang sebelumnya memelihara ikan nila dan ikan mas beralih memelihara ikan bawal air tawar, karena potensi ekonomi yang lebih menguntungkan.

Hal tersebut yang telah dilakukan para pembudidaya ikan keramba jaring apung (KJA) di Waduk Cirata, Cianjur, Jawa Barat. Melambungnya harga pakan ikan menjadi salah satu alasan mengapa mereka beralih ke budi daya ikan bawal. Jika dahulu para pembudidaya KJA lebih memilih membudidayakan ikan mas dan nila, kini banyak yang mulai beralih ke komoditas ikan bawal. Dipilihnya ikan bawal, karena jenis ikan ini tidak memerlukan pakan dengan kandungan protein tinggi, sehingga para pembudidaya dapat menghemat biaya pengeluaran untuk pakan. Ikan bawal juga tidak membutuhkan pakan yang berkualitas bagus dan mahal. Cukup dengan pakan yang biasa saja, hasilnya sudah bagus.

Asep Guntara, Tecnical Service PT Suri Tani Pemuka (STP) – perusahaan di bidang perikanan, anak perusahaan JAPFA yang berkantor pusat di Sidoarjo, Jawa Timur – menjelaskan, “dalam membudidayakan ikan bawal, para pembudidaya hanya cukup memberikan pakan dengan kandungan protein sekitar 25%.” Kandungan protein tersebut jauh lebih rendah apabila dibandingkan dengan kandungan protein yang harus diberikan pada pakan ikan mas, yang bisa mencapai kisaran 27%. “Jika diberi pakan yang kandungan proteinnya lebih tinggi tidak akan berpengaruh banyak terhadap pertumbuhan Ikan bawal,” imbuh Asep. Alhasil, harga pakan bawal pun menjadi jauh lebih murah dan lebih terjangkau bagi para pembudidaya.
Selain itu ada beberapa keunggulan dan keistimewaaan budi daya ikan bawal antara lain Pertumbuhannya cepat, nafsu makan besar dan termasuk ikan omnivora (pemakan segala) serta Tahan terhadap kondisi lingkungan yang kurang baik.

Masa Panen Singkat

Para pembudidaya ikan bawal juga tak membutuhkan waktu lama untuk menikmati keuntungan. “Sebab, siklus pertumbuhan ikan bawal, jauh lebih cepat ketimbang ikan mas. Hanya butuh 45-60 hari saja untuk mencapai panen,” ujar Nurdin, pembudidaya ikan bawal KJA di Waduk Cirata. Padahal dalam membudidayakan ikan mas, sedikitnya diperlukan waktu antara 3-4 bulan untuk mencapai ukuran panen.

Rentang waktu panen pun sebenarnya masih bisa diperpendek, asalkan para pembudidaya mau menggunakan benih dengan ukuran sedikit lebih besar. “Biasanya benih yang digunakan ukuran 1 jari (1 inchi atau sekitar 2,54 cm), tetapi saya mencoba untuk menggunakan benih yang ukuran 2 jari . Hasilnya 1 bulan sudah bisa dipanen,” imbuh Nurdin.

Cepatnya masa panen ikan bawal ini juga diungkapkan oleh Asep. Menurutnya, ikan bawal biasanya hanya membutuhkan waktu maksimal 2 bulan untuk mencapai ukuran panen. Keuntungannya, perputaran uang menjadi lebih cepat.

Dia juga menambahkan, risiko membudidayakan ikan bawal jauh lebih kecil ketimbang membudidayakan ikan mas. “Hampir tak ada penyakit mematikan yang menyerang ikan bawal,” tegas Asep. Bandingkan dengan ikan mas, yang setiap saat tak lepas dari intaian penyakit Koi Harpes Virus (KHV), yang hanya dalam sekejap dapat memusnahkan seluruh ikan mas dalam keramba.

Menurut Ahmad, dari Dinas Perikanan dan Kelautan Jawa Barat, prospek usaha budidaya bawal sangat menjanjikan. Pasalnya bawal sangat di minati dan banyak permintaan datang dari hotel, restoran, rumah makan, warung tenda seafood, pengepul dan pasar tradisional.

“Besarnya permintaan bawal laut merangsang petani ikan membudidayakan ikan bawal tawar yang saat ini menjadi andalan komoditas perikanan air tawar. Bahkan bawal air tawar menjadi alternatif substitusi apabila pasokan bawal air laut menipis”, ujar Ahmad.

Ongkos Pakan Murah

Menurut sejumlah sumber, budidaya ikan bawal air laut menjanjikan keuntungan yang menggiurkan. Beberapa pembudidaya ikan bawal KJA di Kabupaten Kepulauan Seribu, DKI Jakarta mengatakan, untuk memulai usaha budidaya bawal air laut perlu investasi sekitar Rp 40 juta hanya untuk membuat KJA ukuran 30 m x 30 m di tepi pantai.

“Belum lagi untuk bibit dan pakan. Jika ditotalkan sampai panen perlu modal sekitar Rp 100 jutaan, yang dipanen bisa 7 ton,” tutur Rahmad, pembudidaya ikan bawal air laut di Kepulauan Seribu.

Sedangkan untuk budidaya ikan bawal air tawar, dibutuhkan modal sekitar Rp 7-8 juta untuk memulai budidaya 2.000 bibit ikan bawal yang dapan menghasilkan 1 ton ikan bawal pada kolam tanah ukuran 10 m x 10 m.

Menurut sejumlah pembudidaya ikan bawal, secara umum ikan itu lebih bagus dibudidayakan dengan debit air yang cukup deras. Sehingga tepian laut atau dengan membuat kolam air deras dari aliran air sungai sangat bagus untuk mempercepat pertumbuhan. Meskipun demikian, bawal bisa saja dibudidaya di kolam air tenang, hanya saja pertumbuhannya kurang bagus.

Dari sisi biaya produksi, budidaya bawal bisa ditekan, karena bawal itu omnivora (pemakan segala), jadi selain pakan berupa pelet, bawal juga bisa diberi pakan alami berupa keong, siput, dedaunan, limbah sayuran, hingga ikan runcah.
Bawal juga memiliki daya cerna makan yang baik. Selain bisa diberi pakan alami, bawal bisa diberikan pakan protein rendah sekitar 20% yang harganya lebih murah sekitar Rp 3 ribu-Rp 5 ribu per kg dibanding dengan pakan berprotein tinggi. Dengan demikian dari 1 kg pakan yang diberikan dapat menghasilkan daging bawal sebanyak 0,7-0,8 kg (konversi pakan adalah 1:0,7-0,8) yang cukup efisien dan menguntungkan petani.

Keuntungan Menggiurkan

Pembudidayaan ikan bawal dapat dikategorikan menjadi dua bidang, yakni pembibitan dan pembesaran. Menurut sjumlah sumber, menjadi pembibit ikan bawal juga menguntungakan. Dari sepasang indukan siap kawin umur lebih dari 3 tahun berat 1 kg-1,5 kg dapat menghasilkan 200 ribu-300 ribu bibit dalam sekali perkawinan. Menariknya lagi, sejak telur menetas (larva), umur 12 hari sudah bisa menghasilkan uang karena larva sudah banyak dicari petani pembibit untuk dibesarkan dengan harga jual Rp 30 per ekor.

Larva yang telah berumur lebih dari 12 hari disebut bibit yang juga banyak dicari petani pembesaran. Misalnya, bibit ukuran ¾ cm yang dijual dengan harga Rp 150 per ekor; dan bibit umur 4 bulan seukuran korek api (4-5 cm) yang umumnya dijual seharga Rp 250 per ekor.

Hanya dari keuntungan pembibitan bawal, petani mampu memperoleh omzet Rp 20 juta-Rp 30 juta setiap bulan. Menariknya lagi, selain waktu pembibitan yang cepat, kolam yang digunakan tidak perlu seluas dan sebanyak kolam pembesaran. Jadi lebih efisien.

Namun jika dihitung-hitung, usaha pembesaran bawal menjanjikan untung yang lebih besar. Karena harga jual bawal air laut lebih mahal daripada bawal air tawar, maka keuntungan paling besar mampu di raup petani bawal air laut. Berdasarkan pengakuan sejumlah sumber, bisa meraih omzet Rp 210 juta dengan keuntungan bersih Rp 120 juta tiap bulan. Sedangkan besarnya keuntungan yang diperoleh pembudidaya ikan bawal air tawar, bisa mencapai Rp 80 juta, atau 50% dari omset.

(sumber: surabayapost)

analisa usaha budidaya ikan air tawar

Peta Alamat Surya Mina Farm

5 komentar untuk "Meraup Jutaan Rupiah Dengan Budidaya Ikan Bawal"

  1. Pengen budidaya bawal

  2. suyitno says:

    Informasi dan produknya sangat bermanfaat untuk meningkatkan penghasilan para petani. Semoga dicatat sebagai amal ibadah. Aamiin YRA.

  3. noor sugeng says:

    kalau budidaya bawa di kolam semen, apa harus airnya diberi aerator ? juga apa airnya harus disirkulasi ?

Tinggalkan Pesan