Manfaatkan Bekas Air Wudhu Untuk Budidaya Ikan Lele

Sebelum seorang melaksanakan shalat, berwudhu adalah salah satu rukun wajib. Pada umumnya, penggunaan air setelah berwudhu mengalir begitu saja dan terbuang percuma tanpa ada manfaatnya. Namun, bagi Madrasah Tsanawiyah Negeri (MTsN) I Yogyakarta, air bekas wudhu tak ingin dibiarkan terbuang begitu saja.

bekas air wudhu yang dapat dimanfaatkan

Kepala MTsN I Yogyakarta Abdul Hadi mengatakan, kalau satu kali berwudhu setiap orang di sekolah itu membutuhkan lima liter air, ada 2.500 liter air bekas wudhu untuk satu kali shalat yang terbuang sia-sia. “Atau, setiap harinya ada 7.500 liter air bekas wudhu yang terbuang” katanya belum lama ini kepada Republika.

Maka, muncullah ide untuk menampung air bekas wudhu tersebut dalam satu kolam yang ada di lingkungan sekolah itu. Sebuah kolam berukuran 2×12 meter dengan kedalaman sekitar dua meter pun disulap menjadi kolam bermanfaat. Setiap hari, ada 500 orang siswa, guru, dan karyawan MTsN I Yogyakarta yang menggunakan air wudhu untuk shalat Dhuha, Zhuhur, dan Ashar.

Ia mengatakan, kini kolam yang dibuat sejak 2013 tersebut sangat bermanfaat untuk pembelajaran pelestarian lingkungan hidup. Kolam itu kemudian diisi dengan ikan lele. Saat panen, siswa bisa belajar mengolah ikan lele menjadi beberapa varian kuliner. Misalnya, lele goreng, lele bakar, dan nugget lele. “Kami mengajarkan entrepreneur kepada anak-anak dengan memanfaatkan potensi dari kolam tersebut,” ujarnya.

budidaya lele di sekolah dengan air bekas berwudhu

Kolam yang relatif kecil itu terkadang tak mampu menampung seluruh air bekas wudhu. Agar air tidak meluber ke mana-mana, dibuatlah selokan kecil di sekitar kolam. Di sepanjang selokan itu dibuatkan biopori sehingga air limpahan dari kolam masuk ke tanah.

Di kolam tersebut juga dipasang pompa air otomatis. Jika air melimpah, pompa air langsung bekerja dan airnya disalurkan melalui pipa untuk menyirami taman di sekitar sekolah. Begitu pula untuk menyirami tanaman di Green House yang merupakan tempat pembelajaran bagi siswa menanam sayur-sayuran. “Sayuran yang ditanam di Green House ada sawi, kangkung, cabai, selada, dan lain-lain,” katanya.

Untuk keperluan menguras kolam, Abdul Hadi mengatakan, dibuatlah sumur peresapan sedalam dua meter menggunakan bus beton di bawah kolam. “Kalau mau menguras, tinggal membuka tutup dan air akan masuk ke tanah, tidak perlu pompa air,” ujarnya menjelaskan.

Sumur resapan ini dimaksudkan untuk mengembalikan air tanah yang telah digunakan berwudhu kembali ke dalam tanah. Pengeringan kolam bekas air wudhu dilakukan tiga bulan sekali.

Ia mengungkapkan, dengan memasukkan air bekas wudhu kembali ke tanah diharapkan dapat meningkatkan permukaan air tanah. “Juga, untuk mengeliminir pendapat bahwa orang Islam boros air,” katanya.

Selain memanfaatkan bekas air wudhu, MTsN I Yogyakarta juga aktif mengelola sampah. Sekolah mewajibkan siswanya untuk mengumpulkan sampah, lalu memilah sampah yang bisa didaur ulang dan sampah yang sudah tidak bisa didaur ulang. “Setiap hari Sabtu sampah yang bisa didaur ulang ditimbang dan dijual. Hasil penjualan digunakan untuk mencukupi kebutuhan siswa, misalnya untuk fotokopi dan lain-lain,” ujar Hadi.

Keberhasilan mengelola air dan lingkungan hidup ini membuat MTsN I Yogyakarta dinobatkan sebagai Madrasah Adiwiyata. Bahkan dalam lomba tingkat Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY), MTsN I Yogyakarta dinobatkan sebagai juara pertama. Selanjutnya, pada 2015 mendatang, sekolah ini akan mewakil DIY untuk penilaian tingkat nasional.
(sumber: republika)

analisa usaha budidaya ikan air tawar

Peta Alamat Surya Mina Farm

Tinggalkan Pesan