Dinas Perikanan Lepas 18 Ribu Benih Ikan Nila dan Ikan Mas ke Danau Bungara Singkil Aceh

SINGKIL -Dinas Perikanan Aceh Singkil melepas bibit ikan di Danau Bungara, Kecamatan Kota Baharu, Kamis (14/12/2017).

Total ada 18 ribu benih ikan yang dilepas di danau yang melejit namanya pascafestival mengayuh bangki (sampan) tersebut.

Tebar bibit ikan nila di singkil aceh
Kepala Dinas Perikanan Aceh Singkil, Ir Ismed Taufiq mengatakan, ada dua jenis ikan yang ditabur.

Masing-masing ikan nila sebanyak 16 ribu ekor dan ikan emas sebanyak dua ribu ekor.

Menurut Ismed, bibit tidak dibeli tapi diambil dari Balai Benih Ikan (BBI) di Kecamatan Gunung Meriah.

BBI tersebut mampu memproduksi benih ikan sebanyak 200 ribu per tahun.

Ismed mengingatkan warga tidak menangkap ikan secara ilegal di Danau Bungara. Agar benih ikan yang ditabur beser sehingga memberikan keuntungan bagi warga setempat.

Restoking ikan turut dilakukan Kapolsek Kota Baharu, muspika, kepala desa serta warga setempat.(*) Sumber : Dede rosadi / Serambinews.com

PELUANG USAHA Bisnis Fillet Ikan Lele, Potensi Besar dan Makin Menjanjikan

SURABAYA | Berani mengambil resiko, ulet, dan jeli lihat peluang kunci pengusaha bisa bertahan di tengah persaingan bisnis seperti sekarang. Hal tersebut rupanya sangat dipahami betul oleh Yudha Andayana, mengawali langkah dengan melakukan pembudidayaan ikan lele, Yudha sapaan akrabnya mampu melihat peluang pada olahan daging fillet lele.

“Awalnya saya budidaya ikan lele dengan ukuran sekilo isi tiga hingga enam ekor. Namun ukuran seperti itu tidak terlalu laku untuk pasar konsumsi, karena yang justru digemari adalah ukuran 8 hingga 12 ekor,” ujarnya.

Tak lantas menyerah, dari situasi itulah Yudha melihat peluang bisnis tersendiri. “Dari stok ikan yang tidak laku itu, kemudian kami muncul beberapa ide alterbatif dan salah satunya adalah mencoba memanfaatkan olahan daging ikan fillet,” lanjutnya.

Yudha menjelaskan, dari fillet tersebut bisa diolah menjadi berbagai macam olahan kuliner turunannya seperti nugget ikan lele, dan siomay ikan lele.

filet-lele-1068x712

“Syukurlah, dalam berjalannya proses mencoba bergelut dalam bisnis fillet ikan lele. Halmenariknya adalah minat konsumen jauh lebih tertarik akan hasilnya,  karena konsunen tidak direpotkan kembali akan urusan memisahkan daging ikan lele dari tulangnya,” jelasnya.

Berawal pada tahun 2015, Yudha beserta rekan-rekannya memantapkan hati untuk fokus bergelut dan terus berinovasi pada olahan daging fillet lele. Sampai terbentuklah Kelompok Budidaya Ikan (Pokdakan) ‘Kumis Lele’.

“Setelah terbentuk baru awal 2017 kami menekuni pengolahan hasil budidaya ikan di Fish Boster Centre (FBC) Surabaya. Di FBC ini adalah tempat pembelajaran budidaya ikan lele secara intensif dan selain itu juga terdapat pembekalan edukatif tentang berbagai pengolahan hasil budidaya ikan,” jelasnya.

Beranggotakan warga sekitar Panjang Jiwo, dan turut melibatkan para penggiat budidaya ikan lainya di Surabaya sebagai fungsi kemitraan. Pokdakan ‘Kumis Lele’ wadah sebagai sharing budidaya ikan lele secara higenis dan project percontohan budidaya ikan di tengah perkotaan yang padat akan jumlah penduduk.

Alumnus Universitas Pembangunan Nasional (UPN) Veteran Surabaya ini mengungkapkan, keuntungan bersih perhari nya bisa mencapai Rp 5,5 juta. Keuntungan tersebut untuk sekali panen dengan kapasitas 1 ton, sedangkan kolam ‘Kumis Lele’ mempunyai kapasitas panen sebesar 2 ton dalam sekali panen. (imm) Sumber: Duta.co

KKP lindungi pembudidaya ikan kecil dengan asuransi perikanan

Merdeka.com – Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) merealisasikan program Asuransi Perikanan bagi pembudidaya ikan kecil. Program tersebut merupakan kerja sama antara KKP dengan PT Asuransi Jasa Indonesia/Asosiasi Asuransi Umum Indonesia (AAUI).

Menandai hal tersebut, Menteri Kelautan dan Perikanan, Susi Pudjiastuti menyerahkan secara simbolik polis asuransi kepada perwakilan penerima bantuan program asuransi perikanan bagi pembudidaya kecil di Jakarta, Rabu (13/12).

Menteri Susi menjelaskan bahwa asuransi perikanan bagi pembudidaya ikan kecil ini merupakan langkah konkret dari komitmen KKP untuk melindungi pembudidaya ikan kecil agar mereka semakin berdaya dan mampu bangkit saat menghadapi kegagalan produksi sehingga usahanya berkelanjutan.

Program asuransi perikanan ini nantinya berjalan dengan skema polis asuransi yang pertama kali ada di Indonesia dan mampu menyentuh pembudidaya ikan kecil. Tahun 2017 setidaknya sebanyak 2.004 orang pembudidaya ikan kecil dengan luas lahan 3.300 hektar akan di-cover program asuransi ini.

Direktur Jenderal Perikanan Budidaya, Slamet Soebjakto, dalam keterangannya di Jakarta (12/12) mengatakan, asuransi ini akan memberikan jaminan perlindungan atas risiko dalam hal ini mencakup serangan wabah penyakit ikan dan atau bencana alam yang dialami oleh pembudidaya ikan kecil.

Menurutnya, pembudidaya ikan kecil sulit bangkit saat dihadapkan pada kegagalan produksi. Oleh karenanya, asuransi ini menjadi sangat penting untuk memberikan perlindungan bagi pembudidaya ikan kecil agar usahanya berlanjut.
20171213151007-1-menteri-susi-pudjiastuti-saat-tebar-perdana-benih-lele-budidaya-sitem-bioflok-di-jombang-001-hery-h-winarno

Menteri Susi Pudjiastuti saat tebar perdana benih lele budidaya sistem bioflok di Jombang ©2017 Merdeka.com

“Kita ingin pembudidaya kecil ini lebih berdaya, oleh karenanya negara hadir untuk memberikan jaminan keberlanjutan usaha yang digeluti mereka. Tahun 2017 kita inisiasi skema ini dan menjadi yang pertama di Indonesia. Ke depan harapannya akan lebih banyak lagi pembudidaya ikan yang memiliki skala usaha kecil dapat terlindungi dengan asuransi ini,” jelas Slamet dalam keterangannya usai menghadiri acara soft launching Ko-Asuransi dan penandatanganan perjanjian kerjasama Asuransi Usaha Budidaya Udang di Maipark Ballroom Gedung Permata Kuningan Jakarta, Senin (11/12).

Sebagaimana diketahui Ko-Asuransi dibentuk atas kerja sama antara Asosiasi Asuransi Umum Indonesia (AAUI), Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dan KKP untuk memfasilitasi pertanggungan program Asuransi Usaha Budidaya Udang (AUBU).

Slamet menambahkan, program asuransi ini merupakan bentuk implementasi dari amanat UU No 7 Tahun 2016 tentang Perlindungan Nelayan, Pembudidaya Ikan dan Tambak Garam dan Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan No 18 Tahun 2016 tentang Jaminan Perlindungan atas Risiko kepada Nelayan, Pembudidaya Ikan dan Petambak Garam.

KKP sendiri menetapkan kriteria calon penerima premi asuransi ini, antara lain yakni memiliki kartu pembudidaya ikan (aquacard), diutamakan yang telah mengikuti program Sertifikasi Hak atas Tanah Pembudidaya Ikan (SEHATKAN), sudah tersertifikasi Cara Budidaya Ikan Yang Baik (CBIB) dan merupakan pembudidaya ikan skala kecil dengan pengelolaan lahan kurang dari 5 hektare yang menggunakan teknologi sederhana.

Sebagai gambaran, bentuk bantuan program ini adalah pembayaran premi asuransi perikanan senilai Rp 450.000 per hektare per tahun dengan manfaat pertanggungan Rp 15.000.000, per hektare. Untuk memenuhi nilai tersebut KKP mengalokasikan anggaran senilai Rp 1,48 miliar di Tahun 2017 ini. Sumber : merdeka.com

PT Pupuk Kaltim Gelar Bimtek Cara Budidaya Ikan yang Baik

pt-pupuk-kaltim-gelar-bimtek-cara-budidaya-ikan-yang-baikPROKAL.CO, BONTANG –PT Pupuk Kalimantan Timur (Pupuk Kaltim) melalui program Corporate Social Responsibility (CSR) kembali melakukan kegiatan pengembangan kapasitas kemasyarakatan. Salah satunya melalui program bimbingan teknis (bimtek) cara budidaya ikan yang baik (CBIB) dan uji sertifikasi kompetensi nelayan binaan creating shared valuekeramba jaring apung (CSV KJA) PT Pupuk Kaltim. Bimtek tersebut dibuka dan mulai dilaksanakan di Gedung Diklat Pupuk Kaltim,Rabu (13/12) kemarin.

Turut hadir dalam pembukaan tersebut General Manager Umum Pupuk Kaltim Nur Sahid mewakili Manajemen Pupuk Kaltim, Ketua CSV Pupuk Kaltim Sri Djuwani Ekowati, Kepala Dinas Ketahanan Pangan, Perikanan dan Pertanian (DKP3) Kota Bontang Aji Erlinawati, Ketua Koperasi Nelayan Bontang Eta Maritim (Kopnel BEM) dan nelayan binaan CSV KJA yang mengikuti Bimtek tersebut. Kegiatan tersebut diisi oleh narasumber dari Balai Pelatihan dan Penyuluhan Perikanan Kementerian Kelautan dan Perikanan RI, Gani Asri dan Fikih Zlend.

Bimtek dan Uji Sertifikasi Kompetensi tersebut dilaksanakan selama 8 hari, yaitu dari tanggal 13 sampai dengan 20 Desember 2017, dan diikuti oleh 30 orang yang berasal dari Kopnel BEM sebanyak 28 orang dan 2 orang dari DKP3 Bontang. Melalui Bimtek tersebut, Pupuk Kaltim berupaya agar setiap nelayan dapat memiliki sertifikat kompetensi untuk budidaya ikan di KJA. Sehingga hasil dari budidaya KJA dapat laku dan dikenal di pasaran, baik di dalam maupun di luar negeri.

General Manager Umum Pupuk Kaltim Nur Sahid dalam sambutannya menjelaskan, di akhir kegiatan akan dibagi menjadi 3 kompetensi, yaitu penebaran bibit, pemeliharaan keramba jaring apung, dan kualitas air. Dalam kesempatan tersebut dia mengucapkan terima kasih kepada narasumber yang bersedia hadir dan berbagi ilmu serta wawasan kepada nelayan Bontang, dan juga berterima kasih kepada pemerintah kota dan masyarakat Bontang yang selama ini telah ikut menciptakan suasana kondusif sehingga kegiatan operasional perusahaan dapat berjalan dengan baik dan lancar.

“Hari Senin (18/12) minggu depan akan ada pengumuman Proper, saya mewakili jajaran Direksi, Manajemen, dan Keluarga Besar Pupuk Kaltim memohon doa serta dukungan dari Pemkot serta masyarakat kota Bontang agar Pupuk Kaltim meraih Proper Emas pada tahun ini, serta ke depannya Pupuk Kaltim dapat beroperasi dengan baik dan lancar serta dapat mengembangkan perusahan menjadi lebih besar lagi sehingga dapat memberikan manfaat yang lebihi besar lagi kepada masyarakat buffer zone, masyarakat Bontang, dan Bangsa Indonesia,” jelasnya.

Dalam kesempatan yang sama, Kepala DKP3 Kota Bontang Aji Erlinawati berterima kasih kepada Pupuk Kaltim atas supportnya untuk perkembangan sektor perikanan di Bontang melalui pelatihan, pembinaan, dan pemberian bantuan. “Kami dari DKP3 selalu membuka kesempatan bekerja sama dengan semua pihak untuk memajukan sektor perikanan di Bontang, semoga kegiatan kita beberapa hari ke depan ini akan membawa berkah yang besar untuk kita semua,” ucapnya.(*/rdy/ adv) Sumber : Bontang post

Inovasi Budidaya Ikan dan Sayuran Dengan Sistem Akuaponik

May 01, 2013
Inovasi Budidaya Ikan dan Sayuran Dengan Sistem Akuaponik

Berbagai cara budidaya ikan air tawar semakin inovatif seiring dengan perkembangan teknologi dan pengetahuan masyarakat. Cara cara baru dalam budidaya ikan satu persatu mulai bermunculan dan berkembang di masyarakat. Seperti Budidaya Ikan dan Sayuran Dengan Sistem Akuaponik ini yang telah diteliti dapat menghemat penggunaan air dan tempat serta menghasilkan produk organik dan sangat cocok untuk diaplikasikan pada pekarangan rumah.

Artikel Menarik Lainnya :

Jual Benih Ikan Air Tawar Di Samarinda – Kalimantan Timur

Samarinda – Kalimantan Timur mempunyai potensi alam dan pasar yang sangat bagus untuk budidaya ikan air tawar, hal ini membuat Surya Mina ingin berperan aktif dalam pengiriman...

Madu Ikan – Obat Ikan Mujarab Untuk Segala Jenis Penyakit Ikan

Selain menyediakan benih ikan air tawar dengan kualitas terbaik, Surya Mina kini telah melakukan berbagai eksperimen untuk mengoptimalkan hasil dari budidaya ikan air tawar. Madu ikan adalah...

Bisnis Abon Lele Yang Dirintis Ati Burdaningsih di Cianjur

Satwa air yang selama ini hanya dikenal dalam menu pecel lele, kini naik pamor setelah diolah jadi abon. Apalagi selain kandungan proteinnya tinggi, rasanya pun enak tidak...

Dasar – Dasar Budidaya Ikan Air Tawar Kolam Tanah

Dasar Dasar Budidaya ikan air tawar sangat diperlukan agar memperoleh hasil yang diharapkan. Untuk kali ini kami mencoba berbagi tentang dasar – dasar budidaya ikan air tawar...